Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Dongeng Adalah?? Pengertian "Dongeng"

 Dongeng  adalah  cerita
Pengertian Dongeng, Dongeng  adalah  cerita  yang  tidak  benar-benar  terjadi  dan  dalam  banyak  hal  sering   tidak   masuk   akal   (Nurgiantoro,   2005:198).   Pendapat   lain   mengenai   dongeng  adalah  cerita  yang  tidak  benar-benar  terjadi,  terutama  tentang  kejadian  zaman  dulu  yang  aneh-aneh.  (  KBBI,  2007  :  274).  Senada  dengan  Lezin  dalam  bukunya bibliocollège Charles Perrault yang mengatakan bahwa « Le conte est un court   récit   d’aventures   imaginaires   mettant   en   scène   des   situations   et   des   personnages  surnaturels.  »  Dongeng  adalah  cerita  pendek  tentang  petualangan  khayal dengan situasi dan tokoh-tokoh yang luar biasa dan gaib.

Dari  beberapa  pendapat  di  atas  dapat  disimpulkan  bahwa  dongeng  adalah  cerita  yang  tidak  benar-benar  tejadi  yang  berisi  tentang  petualangan  yang  penuh  imajinasi  dan  terkadang  tidak  masuk  akal  dengan  menampilkan  situasi  dan  para  tokoh yang luar biasa/ goib.

Dongeng  termasuk  cerita  rakyat  dan  merupakan  bagian  tradisi  lisan.Menurut  Brunvard, Carvalho, dan Neto dalam Danadjaja 2007 : 3-5 ) dongeng mempunyai ciri-ciri sebagai berikut :
  • Penyebaran  dan  pewarisannya  dilakukan  secara  lisan,  yaitu  disebarkan  dari  mulut ke mulut, melalui kata-kata dan dari generasi ke generasi berikutnya 9
  • Disebarkan diantara kolektif tertentu dalam waktu yang cukup lama 
  • Ada  dalam  versi  yang  berbeda-beda.  Hal  ini  diakibatkan  oleh  cara  penyebaran  dari mulut ke mulut ( lisan) 
  • Bersifat anonim, yaitu nama penciptanya sudah tidak diketahui lagi 
  • Biasanya mempunyai bentuk berumus atau berpola seperti kata klise,  kata-kata  pembukaan dan penutup baku 
  • Mempunyai  kegunaan  (function)  dalam  kehidupan  bersama  suatu  kolektif,  sebagai  alat  pendidik,  pelipur  lara,  protes  sosial  dan  proyeksi  keinginan  yang  terpendam 
  • Bersifat  pralogis,  yaitu  memiliki  logika  tersendiri  yang  tidak  sesuai  dengan  logika umum 
  • Menjadi  milik  bersama  dari  kolektif  tertentu.  Hal  ini  disebabkan  penciptanya  yang  pertama  sudah  tidak  diketahui  lagi,  sehingga  setiap  anggota  kolektif  merasa memilikinya. 
  • Bersifat polos dan lugu, sehingga seringkali kelihatannya kasar, terlalu spontan. Hal  ini  dapat  dimengerti  bahwa  dongeng  juga  merupakan  proyeksi  emosi  manusia yang paling jujur manifestasinya.
Jenis-jenis Dongeng, Anti  Aarne  dan  Stith  Thompson  (  Danandjaja,  2007  :  86  )  telah  membagi  jenis-jenis dongeng ke dalam empat golongan besar.

Keempat golongan tersebut adalah sebagai berikut :

Dongeng Binatang (animal tales)

Dongeng binatang adalah dongeng yang ditokohi binatang peliharaan dan binatang liar. Binatang-binatang tersebut dalam cerita jenis ini dapat berbicara dan berakal budi seperti manusia.

Dongeng Biasa (ordinary tales)

Dongeng biasa adalah jenis dongeng yang ditokohi manusia dan biasanya adalah kisah suka duka seseorang.
  • Dongeng mengenai ilmu sihir (tales of magic)
  • Dongeng keagamaan (religious tales)
  • Cerita-cerita roman (romantic tales)
  • Dongeng mengenai raksasa bodoh (tales of stupid agre)
Lelucon dan anekdot (jokes and anecdotes)

Lelucon dan anekdot adalah dongeng yang dapat menimbulkan rasa menggelikan hati.
Ada sedikit perbedaan antara lelucon dan anekdot. Lelucon menyangkut kisah fiktif lucu anggota suatu kolektif, seperti suku bangsa, golongan, bangsa atau ras. Sedangkan anekdot menyangkut kisah fiktif lucu pribadi seorang tokoh atau beberapa tokoh yang benar-benar ada.

Dongeng Berumus

Dongeng yang strukturnya terdiri dari pengulangan. Dongeng-dongeng berumus mempunyai beberapa subbentuk, yakni : dongeng bertimbun banyak, dongeng untuk mempermainkan orang, dongeng yang tidak mempunyai akhir (Bruvand dalam Danandjaja, 2007:139)
Sedangkan Stewig (Nurgiyantoro:2005:201) membagi jenis dongeng dilihat dari waktu kemunculannya yaitu dongeng klasik dan dongeng modern. Dongeng klasik adalah cerita dongeng yang telah muncul sejak zaman dahulu yang telah mewaris secara turun temurun lewat tradisi lisan. Sedangkan dongeng modern adalah cerita dongeng yang sengaja ditulis untuk maksud bercerita dan agar tulisannya itu dibaca oleh orang lain. Jadi dongeng modern secara jelas ditunjukkan pengarang, penerbit, dan tahun. Berdasarkan jenis dongeng tersebut, kumpulang dongeng Charles Perrault ini dapat dikategorikan ke dalam dongeng klasik dan modern.

Dikatakan sebagai dongeng klasik karena dia tidak mengarang dongeng-dongeng peri. Dongeng tersebut sudah ada sejak jaman dulu dan diwariskan turun temurun secara lisan dari generasi ke generasi. Akan tetapi, dalam waktu yang sama, Perrault membuat dongeng peri ke dalam sebuah karya sastra. Dia tidak puas jika hanya menulis dongeng-dongeng yang bersumber dari folklor. Dia memberikan sentuhan pada dongengnya yang berupa nilai-nilai moral berupa sajak yang tentu saja tidak ada dalam dongeng yang bersumber dari rakyat. Tidak hanya itu saja, Perrault menulis dongeng sebagai sindiran atau gambaran kehidupan masyarakat pada masanya.

Fungsi Dongeng

Dongeng sebagai salah satu dari sastra anak, berfungsi untuk memberikan hiburan, juga sebagai sarana untuk mewariskan nilai-nilai yang diyakini kebenarannya oleh masyarakat pada waktu itu. Dongeng dipandang sebagai sarana untuk mewariskan nilai-nilai, dan untuk masyarakat lama itu dapat dipandang sebagai satu-satunya cara. Sesuai dengan keberadaan misi tersebut, dongeng mengandung ajaran moral. Dongeng sering mengisahkan penderitaan tokoh, namun karena kejujuran dan ketahanujiannya tokoh tersebut mendapat imbalan yang menyenangkan. Sebaliknya tokoh jahat pasti mendapat hukuman. (Nurgiyantoro, 2005:200).

Hal senada juga dikemukakan oleh (Danandjaja, 2007:83) bahwa dongeng diceritakan terutama untuk hiburan, walaupun banyak juga yang melukiskan kebenaran, berisikan pelajaran (moral), atau bahkan sindiran. Sama halnya yang diungkapkan oleh Carvalho-Neto (dalam Danandjaja, 2007:4) bahwa dongeng mempunyai kegunaan sebagai alat pendidik, pelipur lara, protes sosial, dan proyeksi keinginan terpendam.

Dari beberapa pendapat di atas dapat disimpulkan bahwa dongeng mempunyai banyak fungsi antara lain: sebagai hiburan atau pelipur lara, pendidik, sarana mewariskan nilai-nilai, protes sosial, dan juga sebagai proyeksi keinginan terpendam.

Morfologi Dongeng

Menurut Propp (1979: 36-79) dalam dongeng terdapat suatu fungsi yang menunjukkan peristiwa-peristiwa berbeda yang terjadi pada tokoh namun mempunyai arti yang sama atau mengisyaratkan perbuatan yang sama. Para tokoh cerita dan sifatnya dapat berubah-ubah, tetapi perilaku dan perbuatan mereka sama.

Fungsi yang dikemukan Propp sebagai contoh adalah:
  1. Le grand pére donne un cheval à un jeune homme et que celui-ci s’en va au loin.
  2. Le Roi donne au héros un aigle qui l’emporte dans un autre lieu
  1. Kakek memberikan seekor kuda kepada seorang laki-laki muda. Kuda itu membawanya pergi ke jauh.
  2. Raja memberi burung rajawali kepada pahlawan yang akan membawanya ke suatu tempat.
Dari 2 peristiwa di atas dapat dilihat bahwa peristiwa tersebut mempunyai tindakan, tokoh, dan objek yang berbeda namun memenuhi fungsi yang sama. Fungsi yang digunakan adalah menerima sebuah benda sakti dan berpindah tempat karena benda tersebut. Dapat disimpulkan bahwa dalam sebuah dongeng terdapat tokoh-tokoh yang berbeda tetapi mempunyai fungsi yang sama. Fungsi-fungsi yang muncul tidak selalu bersama-sama tetapi berada dalam urutan yang tetap

Dalam dongeng, Vladimir Propp mengemukakan bahwa terdapat 31 fungsi dalam keberlangsungan peristiwa dalam sebuah alur untuk menjaga kesatuan cerita. Namun fungsi-fungsi tersebut tidak semua ditampilkan dalam cerita, karena setiap dongeng menampilkan fungsi-fungsi yang sesuai dengan alur yang bervariasi. Fungsi-fungsi tersebut adalah sebagai berikut :

1.Kepergian/ ketiadaan
2.Larangan
3.Pelanggaran
4.Penyelidikan (dari penjahat oleh Pahlawan/ dari pahlawan oleh penjahat)
5.Informasi tentang pahlawan atau pe
6.Kesalahan
7.Keterlibata
8.Perbuatan buruk 8a. Kekurangan
9.Pemanggilan
10.Permulaan usaha pemulihan pahlawan
11.Keberangkatan pahlawan
12.Pahlawan mengalami ujian sehingga menyebabkan kemunculan penolong
13.Reaksi pahlawan
14.Penerimaan bantuan dan penyerahan benda ajaib
15.Perpindahan atau dipandunya pahlawan ke objek yang dicari
16.Pertarungan antara pahlawan dan penjaha
17.Pahlawan mendapat tanda (luka, cincin, selendang
18.Kemenangan
19.Perbaikan kembali atau pemulihan
20.Kepulangan pahlawan
21.Pengejaran atau penyiksaan terhadap pahlawan
22.Pahlawan menyelamatkan diri
23.Kedatangan pahlawan palsu
24.Pahlawan palsu/penjahat menuntut imbala
25.Tugas yang sulit bagi pahlawan
26.Keberhasilan pahlawan
27.Pahlawan dapat dikenali kembali karena tanda-tandanya
28.Penyingkapan kedok pahlawan palsu
29.Transfigurasi atau pahlawan diberi rupa
30.Hukuman
31.Pernikahan / naik tahta

Fungsi-fungsi tersebut tersusun dalam sekuen. Secara umum Propp membagi fungsi tersebut menjadi 3 bagian yaitu:
  • Une séquence préparatoire (sekuen pengenalan) : fungsi 1-7
  • Une première sequence (sekuen isi) : fungsi 8-18
  • Une deuxième sequence (sekuen penyelesaian) : fungsi 19-31
Selain alur, dalam dongeng juga terdapat penokohan. Propp (1979 :96-97) menambahkan 7 lingkaran tindakan atau peranan terhadap 31 fungsi di atas, yaitu :

1.    Penyerang/ penjahat (L’agresseur/le méchant)
2.    Pemberi (le donateur prouvoyeur)
3.    Bantuan/penolong (l’auxiliaire)
4.    Putri/ orang yang dicari (la princesse/ la personnage recherché)
5.    Pemberi tugas (le mandateur/ l’envoyer du héro)
6.    Pahlawan/ pencari korban (le héro/le héro-quêteur ou le héro-victime)
7.    Pahlawan palsu (le faux héro)

Alur berkembang dari sebuah kepergian/ ketiadaan dan akan berlanjut melalui fungsi-fungsi penghubung untuk sampai pada pernikahan atau fungsi lain yang digunakan sebagai penyelesaian.

Adapun cara untuk mengahiri cerita, menurut Peyroutet (1991:8) ada berbagai macam cara yaitu :

1)    fin retour à la situation départ, yaitu akhir cerita kembali seperti situasi awal
2)    fin heureuse, yaitu cerita berakhir dengan bahagia
3)    fin comique, yaitu cerita berakhir secara jenaka
4)    fin tragique sans espoir, yaitu cerita berakhir tragis namun masih ada harapan
5)    fin tragique mais espoir, yaitu cerita yang berakhir tragis namun masih ada harapan
6)    suite possible, yaitu cerita yang berkelanjutan
7)    fin réflexive, yaitu cerita yang berakhir dengan meninggalkan pemikiran bagi pembaca tentang nilai moral, pelajaran, dan nilai filsafat yang terkandung dalam karya tersebut.

Dari uraian di atas dapat disimpulkan bahwa peristiwa-peristiwa dalam dongeng dapat dikembangkan melalui 31 fungsi yang akan menyatukan setiap peristiwa dalam alur. Tindakan-tindakan yang ditunjukkan melalui tokoh dapat berbeda-beda namun dapat menduduki fungsi yang sama.

MORAL

1. Pengertian Moral

Manusia merupakan makhluk sosial dimana manusia yang satu dengan yang lain akan saling ketergantungan. Dalam kehidupan bermasyarakat antar manusia, mereka akan saling membutuhkan, mengisi dan melengkapi. Ketika mereka berinteraksi, baik secara langsung atau tidak, setiap tindakan akan dinilai oleh manusia atau individu yang lain. Dengan adanya penilaian tersebut, setiap perbuatan manusia dapat dibedakan antara benar-salah dan baik-buruk.

Pada hakikatnya moral merupakan percerminan akhlak atau budi pekerti. Secara keseluruhan ajaran moral merupakan kaidah dan pengertian yang menentukan hal-hal yang dianggap baik atau buruk. Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (2007: 754) moral diartikan sebagai ajaran tentang baik buruk yang diterima umum mengenai perbuatan sikap, kewajiban, daan sebagainya; akhlak, budi pekerti; susila. Moral yang secara layak dapat dikatakan benar, salah, baik, buruk, juga didefinisikan sebagai ajaran kesusilaan dan dapat ditarik dari suatu cerita.

Moral adalah suatu istilah yang digunakan untuk menentukan batas-batas dari sifat, perangai, kehendak dan pendapat. Dalam kehidupan bermasyarakat akan senantiasa terikat oleh aturan hidup yang dipatuhi dan dijunjung tinggi oleh setiap individu yang hidup di lingkungan tersebut. Manusia dalam hidupnya selalu dibatasi oleh norma-norma yang berlaku dalam masyarakat dimana dia hidup. Seseorang akan dikatakan bermoral baik bilamana seseorang itu bertindak sesuai dengan norma dan nilai–nilai yang berlaku di dalam masyarakatnya.

Sebaliknya, seseorang itu akan dikatakan bermoral buruk jika perbuatannya melanggar norma dan nilai yang telah menjadi kesepakatan bersama. Sesuatu tindakan bisa dibenarkan secara moral kalau tindakan tersebut benar-benar mengacu kepada satu ukuran atau standar kebenaran yang telah diakui secara umum (Haricahyono, 1995:229)

Dalam kamus Le Petit Robert disebutkan bahwa: “morale” : qui concerne les moeurs, les habitudes et surtout les règles de conduite admise et pratiquées dan une société (Robert, 1993: 1147). Artinya: moral adalah sesuatu yang menyangkut adat kesusilaan atau kesopanan, kebiasaan-kebiasaan dan terutama aturan-aturan tingkah laku yang diterima dan dianut oleh masyarakat.

Moral dalam dongeng dapat disampaikan secara langsung dan tidak langsung. Sehingga pembaca harus kreatif dalam menemukan nilai-nilai moral yang terdapat dalam dongeng. Pengarang dalam menampilkan tokoh yang jahat dalam suatu cerita bukan semata-mata agar meniru tingkah laku tokoh tersebut, namun agar pembaca mampu mengambil hikmahnya. Secara tidak langsung pembaca akan mengetahui maksud pengarang bahwa tokoh yang jahat akan mendapat hukuman atau kehidupan yang tidak baik, dan sebaliknya tokoh yang berbuat baik akan mendapat ganjaran.

Moral dalam Dongeng

Dalam dongeng terdapat sesuatu yang ingin disampaikan pengarang kepada pembaca. Sesuatu yang disampaikan itu dapat berupa moral, amanat, atau message yang selalu berkaitan dengan hal yang berkonotasi positif, bermanfaat bagi kehidupan, dan mendidik. Seperti halnya moral dalam dongeng yang dapat dipahami sebagai sarana untuk mengajarkan dan mendidik melalui cara-cara cerita fiksi.

Ajaran moral itu disampaikan lewat sikap dan perilaku konkret sebagaimana yang ditampilkan oleh para tokoh cerita. Tokoh-tokoh cerita tersebut dapat dipandang sebagai model untuk menunjuk dan mendialogkan kehidupan sebagaimana yang diidealkan oleh penulis cerita (Nurgiantoro, 2005: 265). Dan melalui sikap dan tingkah laku para tokoh yang ada dalam dongeng itu, moral ditampilkan oleh pengarang sengaja digunakan sebagai petunjuk mengenai baik buruk dalam menjalani kehidupan, mana yang boleh dilakukan mana yang tidak boleh dilakukan, seperti tingkah laku dan sopan santun dalam pergaulan. Pengarang menampilkan dengan tokoh yang baik dan jahat (Nurgiyantoro, 2000: 321).

 Jenis dan Wujud Moral

Menurut (Nurgiantoro, 2010: 323-324) Jenis dan wujud moral dalam karya sastra akan tergantung pada keyakinan, keinginan, dan ketertarikan pengarangnya. Jenis moral itu sendiri dapat mencakup istilah persoalan hidup dan kehidupan. Seluruh persoalan yang menyangkut harkat dan martabat manusia, atau persoalan hidup dan kehidupan manusia secara garis besar dapat dibedakan ke dalam persoalan sebagai berikut :

Hubungan manusia dengan diri sendiri. Misalnya dalam dongeng yang berjudul “La Barbe bleue” ketika Si janggut biru pergi ke luar kota mengurus bisnis dan meninggalkan beberapa kunci kamar kepada istrinya. Si janggut biru mengizinkan istrinya untuk masuk ke kamar manapun, kecuali sebuah kamar kecil di bawah lantai. Namun, larangan tersebut semakin membuat

Dalam kutipan data tersebut dapat dilihat bagaimana istri Si janggut biru berani memutuskan sesuatu hal padahal di sisi lain nyawanya telah terancam akibat tidak mematuhi perintah suaminya. Ada gejolak jiwa dalam dirinya saat melakukan hal itu.

Hubungan  manusia  dengan  dirinya  sendiri  dapat  berhubungan    dengan masalah-masalah seperti eksistensi diri, rasa percaya diri, takut, maut, rindu, dendam, kesepian, keterombang-ambingan antara beberapa pilihan, dan lain- lain    yang    melibatkan    ke    dalam    diri    dan    kejiwaan    seorang    individ (Nurgiyantoro, 2010:324).

Hubungan manusia dengan manusia lain dalam lingkup sosial termasuk dalam hubungannya dengan lingkungan alam. Seperti dalam kutiban data dalam dongeng yang berjudul “Les Fée”.

”La pauvre enfant s’enfuit, et alla se sauver dans la forêt prochaine. Le fils du Roi, qui revenait de la chasse, la rencontra et la voyant si belle, lui demanda ce qu’elle avait à pleurer. « Hélas ! Monsieur, c’est ma mère qui m’a chassée du logis ». Le fils du Roi qui vit sortir de sa bouche cinq ou six perles, et autant de diamants, la pria de lui dire d’où cela lui venait. Elle lui conta toute son aventure. Le fils du Roi en devint amoureux et considérant qu’un tel don valait mieux que tout ce qu’on pouvait donner en mariage à une autre, l’emmena au palais du Roi son père, où il l’épousa”.

Si anak malang itu kabur dan dia menyelamatkan diri di hutan. Seorang anak raja yang kembali dari perburuan, menemukannya dan melihat betapa cantik dia, kemudian bertanya apa yang dilakukan gadis itu sendirian di sana dan mengapa dia menangis. “Sayang Tuan, ibukulah yang mengusirku dari rumah.” Dari mulutnya keluar lima atau enam butir mutiara dan intan yang sama banyaknya, dan pangeran menanyakan asal usulnya. Si putri malang menceritakan semua kejadiannya. Pangeran jatuh cinta dan menganggap bahwa hadiah terbaik adalah apabila mereka menikah, dia ingin mengajak Si putri malang ke istana raja dan menikahinya.

Dari kutipan data di atas, dapat dilihat hubungan manusia dengan manusia yang lain, di mana manusia merupakan makhluk sosial yang tidak dapat hidup tanpa orang lain.

Hubungan manusia dengan Tuhannya. Seperti dalam dongeng yang berjudul “La Barbe Bleue” dengan kutipan data sebagai berikut :

«   Que font-ils maintenant dans cette forêt? Hélas ! mon Dieu, les Loups les ont peut-être mangés ! » (Perrault, 2009 :57)
«    Apa yang mereka lakukan di hutan ? Oh Tuhan, mungkin mereka telah mati dimakan serigala. » (Perrault, 2009 :57)

Dari kutipan data di atas, dapat dilihat bahwa ibu si Jempol kecil pasrah kepada Tuhan atas apa yang terjadi dengan anak-anaknya yang dia buang di hutan  karena  tidak  bisa  memberikan  makan.  Dalam  keputusasaan  dan kecemasannya dia menyebut nama Tuhan sebagai wujud kepasrahan. Dia percaya akan adanya Tuhan tempat bersandar atas segala urusan.

Penelitian yang Relevan
Penelitian tentang kumpulan dongeng ini telah dilakukan sebelumnya, dalam sebuah penelitian berupa skripsi yang berjudul “Alur dalam Histoires ou Contes du Temps Passé karya Charles Perrault” yang disusun oleh Meiga Ayu Anggraini menunjukkan bahwa alur dalam kumpulan dongeng tersebut alur maju yang ditandai dengan paparan peristiwa-peristiwa yang diceritakan secara kronologis. Dalam penelitian ini, penulis tidak hanya mengkaji tentang alur saja, namun juga aspek moral yang terkandung dalam kumpulan dongeng Histoires ou Contes du Temps Passé karya Charles Perrault.

Posting Komentar untuk "Dongeng Adalah?? Pengertian "Dongeng""

POPULER SEPEKAN

Jangan Coba Coba Sprite dan Insto ini Efeknya
Ajian Tepuk bantal Bikin Wanita Pujaan Hati Bertekuk Lutut
Mau Dikurangi Jokowi, Ini Jadwal Libur Tahun Baru 2020
Gambar
Cuti Bersama Natal, Libur Tahun Baru dan Pengganti Cuti Bersama Idul Fitri, Jadi 11 Hari
Viral Suami Tidur di Luar, Demi Jaga Koleksi Tanaman Hias Milik Sang Istri Tercinta
Edhy Prabowo Nyatakan Mundur dari Jabatan Menteri Kelautan dan Perikanan
Demit Masuk Google Maps, Ikuti Petunjuk Suara Google Maps Sopir Mobil Ini Malah Kesasar di Hutan
Alasan Mengharukan di Balik Wisuda Online Mahasiswa IAIN Purwokerto di Makam Ayah
Gambar