Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Pengalaman Pahit Kerja di Alfamart

Sebelumnya saya berterimkaasih kepada PT. Alfaria Trijaya/ Alfamart yang telah memberikan saya kesempatan untuk berkerja di Perusahan /Toko Alfamart.

Pengalaman Pahit Kerja di Alfamart


Pengalaman Pahit Kerja di Alfamart
ilustrasi


Hallo Teman teman :) saya ingin berbagi cerita mungkin tidak banyak akan tetapi cerita ini sangat penting untuk di bagikan agar kalian paham gimana sih rasanya kerja di ritail toko Alfamart,

Hari ini, kebetulan teman kerja dulu di Alfa mau nikah jadi hari ini kondangan, pastinya jadi inget dong masa-masa kerja pahit manisnya. Mumpung masih inget jadi gue mau sedikit berbagi pengalaman gue yang 2 tahun lebih bekerja di salah satu retail terkemuka di Indonesia itu.

Berawal dari masalah yang gue hadapin di bulan Maret 2015, masalah yang sampe sekarang masih bikin trauma tapi maaf gak bisa gue ceritain di sini, nah akhirnya April 2015 gue memutuskan untuk bekerja, dimanapun itu, gue ikut job fair di Universitas Jendral Soedirman. Dari 2 lamaran yang gue masukkan, 1 diantaranya dari Alfa, singkat cerita gue dipanggil buat tes lanjut langsung cek fisik dan wawancara. Sedikit gambaran untuk tesnya standar tes psikologi aja sih, gak susah-susah amat kok, abis itu langsung cek fisik, nah ini juga asal gak ada tato, biasanya lolos, abis itu wawancara, waktu gue wawancara barengan 4 peserta yang wawancara cuma 1, jadi agak sante gitu deh, gak terlalu serius kaya pengalaman gue di perusahaan-perusahaan lain.

Nah, pada hari itu juga yang gak lolos langsung disuruh pulang, sementara yang lolos langsung dinyatakan diterima dan mesti siapin bikin rekening segala macem, dan diberitahu jadwal training untuk training di kantor DC (Distribution Center) dan OJT (On the job training) di toko. Pada saat itu yang pertama dilakukan justru OJTnya dulu. Gue OJT di alfamart paling dekat, sekitar 5 km dari rumah. 2 hari OJT kita sudah menjalani pekerjaan seperti karyawan, walau hanya kerjaan-kerjaan basic seperti bongkar barang, facing out, dan ngerak.

Satu hari libur, 5 hari berikutnya barulah training di DC. Dalam training kita diajari semua dari 0, sampe baris berbaris juga dipelajari walau secara langsung gak ada hubungannya sih hehehe. Tapi yang gue tangkep adalah selain teknis kita juga diajari untuk disiplin. Karena kerja di dunia retail kedisiplinan adalah hal paling penting setelah teknis. Pelatihan teknis itu sebenernya cuma diajarin gimana menjalankan program kasir sama standar pelayanan, teori sekalian praktek satu per satu.

Setiap hari selama 5 hari itu dari pagi jam 8 sampe jam 5 sore kita “dijejelin” dengan seabreg teori dan praktek setelahnya sampe rasanya pengin cepet-cepet selesai.
Akhirnya training hari terakhir gue laluin dengan segala perjuangan karena gue mesti nginep di DC karena jarak yang jauh banget dari rumah.

Kita dikasih waktu istirahat 1 hari abis itu langsung mulai terjun di toko dengan seragam kebanggaan anak Alfa, merah hitam waktu itu. Di hari pertama gue udah mulai bongkar barang, udah gak kaget karena 2x OJT semuanya kebagian jadwal bongkar barang, cape, itu pasti, tapi gue masih cukup survive, karena gimanapun ini adalah cara gue untuk biar tidak terlalu larut dalam masalah gue sebelumnya.

Di dunia kerja, 8 jam kita pake buat kerja (walau kadang-kadang molor), 8 jam di rumah, 8 jam lagi buat tidur. Waktu 8 jam buat sekedar main HP jadi terasa cepet banget. Seolah hidupmu cuma dipake buat kerja, tapi waktu itu emang itulah hal yang gue cari, gue perlu kesibukan, perlu tantangan baru, lingkungan baru, sesuatu yang mesti gue lakuin. Seberat apapun rintangan gue lewatin, dari kasiran yang sering minus, sampe tekanan dari atasan udah jadi hal biasa.

Gue sebenernya udah beradapatasi dengan baik dengan temen kerja maupun atasan, tapi akhirnya gak kerasa udah 5 bulan dan sampelah gue di titik jenuh, gue itung-itung kok pendapatan gue sebulan dikurangi pengeluaran kos-kosan makan dan tombokan kos hasilnya kecil banget ya, yah kan gue kerja gak cuma nyari cape sama makan doang, perlu nabung juga. Gue lalu mengajukan diri untuk resign. Waktu itu kepala toko gue langsung setuju karena dia memaklumi banget di mana gue mesti ngekos karena jauh dari rumah sekitar 22 km lebih. Tapi akhirnya gue sama secondman disuruh buat dipikir ulang, apa yang jadi masalah gue, akhirnya dia menawarkan solusi agar gue minta pindah ke Korwil (Area Coordinator). Gue pun akhirnya setuju untuk membatalkan surat resign gue. Gue waktu itu minta bulan depan mesti pindah, akhirnya sesuai janji gue dipindah ke cabang yang lebih dekat, hanya 6 km dari rumah.

Di tempat baru ini gue bisa menyesuaikan diri dengan baik, walau pada awalnya agak susah juga sih. Tapi lama-lama gue bisa beradaptasi, terutama sama rekan kerja dengan bermacam karakteristiknya. Lambat laun gue merasa lebih dihargain di sini, gue udah gak merasa dianggap kaya anak bawang. Gue mulai belajar banyak hal, ini karena gue dikasih wewenang lebih sama kepala toko. Baru beberapa minggu di sini gue udah mulai disuruh ngecek barang, yang mana itu merupakan kerjaan staff.

Gue gak merasa gue dimanfaatin dengan ngerjain tugas staff, gue malah ngerasa kalo gue lebih dihargain di sini dikasih kesempatan lebih buat ngembangin kemampuan. Beragam masalah dan tantangan hampir selalu ada, tapi gue banyak belajar dari situ. Gak cuma tentang teknis, tanggung jawab, attitude, kedisiplinan dan lain-lain itu yang justru lebih penting. Sampe hari ini pun gue masih menggunakan ilmu itu, kaya rekapan RRAK, gue sampe hari ini masih ngumpulin struk belanja bulanan pribadi walau udah gak kerja, itu dipake buat analisa pengeluaran kita. Dulu sebelum kerja di Alfa, keuangan gue sebenernya udah rutin tiap bulan bikin rekapan pemasukan dan pengeluaran. Tapi setelah kerja di Alfa rekapan jadi lebih rapi. 

Eh, kembali ke topik, setelah 18 bulan kerja gue mulai merasa bosan, walau gue sempet dapet panggilan buat profiling, gue sengaja gak berangkat waktu itu karena takut ngecewain, gimanapun pasti gue akan menemui titik jenuhnya. Sampe akhirnya 2 bulan setelahnya, gue putuskan dengan matang untuk resign. Gue resign mendadak, gue masih ada jadwal ngeshift shift 3, dan siangnya setelah sholat jumat gue baru bilang ke kepala toko, diteruskan ke anak-anak lain setelah disetujui kepala toko. Agak jahat juga gue pikir, tapi kalo gak begini mungkin gue bakal luluh lagi kalo dibujuk, tapi kali ini gue emang udah bosen dengan kerjaan. Sebenernya kerjaannya ringan karena udah di posisi yang lumayan enak.

 Tugas gue lebih sering berhubungan dengan administrasi. Kaya megang brangkas, mimpin shift 3 hampir tiap shift malem. Sering juga mimpin shift 1 atau 2. Tapi namanya bosen itu gak ada obatnya kan ya. Sering juga gue minta cuti 3 hari buat sejenak meninggalakan kerjaan dengan mendaki gunung biar gue kangen suasana kerjaan, tapi ternyata gak juga. Rasanya malah pengen bebas, bebas kapan cuti, bebas kapan libur, gak harus ngikutin jadwal.

Yap, begitulah pengalaman gue kerja di Alfa, intinya yang gue mau tekankan buat yang mau kerja di Alfa, kalian mesti disiplin, kuncinya itu aja, kalian bakal bisa survive sampe kalian bosen dan resign, kalo gak gitu kalian mungkin akan berakhir di cut kontrak atau bahkan dipecat. Overall ini pengalaman yang menyenangkan buat gue, dan kebanggaan tersendiri. Sampe hari inipun gue masih dikenal warga sekitar toko, kalo gue main di sekitar toko sering disapa orang karena inget gue yang pernah kerja di Alfa. Relasi sama customer itu juga hal yang gue sampe sekarang masih kadang suka kangen, selain suasana kerja dan tempatnya.

Oh ya buat yang nanyain gaji, gaji di Alfa itu sedikit diatas UMR, kadang juga dapet bonus kalo ada target yang tercapai atau event-event tertentu. tapi MINUSNYA BUANYAKKKK :(

1 komentar untuk "Pengalaman Pahit Kerja di Alfamart"



  1. AREATOTO.CLUB - AGEN JUDI TOGEL ONLINE TERBAIK DAN TERPERCAYA

    AREATOTO MENYEDIAKAN 5 PASARAN RESMI :
    - SYDNEY ( http://www.sydneypoolstoday.com )
    - JAPAN4D ( http://www.japanpools4d.com )
    - SINGAPORE ( http://www.singaporepools.com.sg )
    - CHINA4D ( http://www.china4dpools.com )
    - HONGKONG ( http://www.hongkongpools.com )

    MINIMAL DEPOSIT YANG TERJANGKAU, HANYA Rp 20.000

    SUPPORT BANK LOKAL : BCA - MANDIRI - BNI - BRI - DANAMON - CIMB NIAGA - PERMATA BANK

    - LAYANAN CS ONLINE 24 JAM
    - RESPON YANG SUPER CEPAT & RAMAH

    BURUAN BERGABUNG DI WWW.AREATOTO.CLUB SEKARANG JUGA. . .

    BalasHapus

POPULER SEPEKAN

Jangan Coba Coba Sprite dan Insto ini Efeknya
Ajian Tepuk bantal Bikin Wanita Pujaan Hati Bertekuk Lutut
Mau Dikurangi Jokowi, Ini Jadwal Libur Tahun Baru 2020
Gambar
Cuti Bersama Natal, Libur Tahun Baru dan Pengganti Cuti Bersama Idul Fitri, Jadi 11 Hari
Viral Suami Tidur di Luar, Demi Jaga Koleksi Tanaman Hias Milik Sang Istri Tercinta
Edhy Prabowo Nyatakan Mundur dari Jabatan Menteri Kelautan dan Perikanan
Demit Masuk Google Maps, Ikuti Petunjuk Suara Google Maps Sopir Mobil Ini Malah Kesasar di Hutan
Alasan Mengharukan di Balik Wisuda Online Mahasiswa IAIN Purwokerto di Makam Ayah
Gambar