Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Sekeluarga Mudik Jalan Kaki Usai Kena PHK, Gendong 2 Anak Susuri Jalan Kebumen hingga Bandung

Kisah pilu sekeluarga yang mudik dengan berjalan kaki.

Sudah 6 hari ini Dani (38) berjalan kaki bersama isterinya Masitoh Aninur Lubis (36) menyusuri jalan nasional jalur selatan.


Dia tidak perduli dengan isu larangan mudik yang sedang ramai. 
Dani dan Masitoh Ainur Lubis terus berjalan untuk bisa pulang.

Keduanya menyusuri jalan sembari membawa dua anaknya yang masih balita, Manpa (3 tahun 8 bulan) dan Hanum (1 tahun 5 bulan).
Mereka berangkat dari Gombong, Jawa Tengah, Minggu (2/5/2021) sore.


Tujuannya adalah Jalan Jalak Harupat Soreang Bandung, kampung halaman Dani.   


Dan Jumat (7/5) siang menjelang jumatan, Dani sekeluarga sudah sampai di Jl A Yani  Lingkungan Bolenglang Rt 03 RW 05 Ciamis, Jawa Barat.


Mereka sedang berteduh di bawah pohon rindang di sisi jalan raya jalur selatan tersebut.
Kondisi mereka cukup lusuh, mungkin lantaran capek di perjalanan.


Mereka menggunakan sandal jepit yang juga lusuh.


“Beginilah sehari-harinya, kalau lagi capek langsung berhenti.
Kemudian terus melanjutkan perjalanan lagi,” ujar Dani kepada Tribun dan wartawan lainnya Jumat (7/5).


Menurut pengakuan Dani, ia sekeluarga terpaksa nekat jalan kaki pulang dari Gombong menuju Soreang karena sudah tidak punya apa-apa lagi setelah di-PHK dari perusahaan konveksi rumahan di Gombong tempat ia bekerja.


Di Gombong, Dani tinggal di kontrakan.
Setelah tidak bekerja dan tidak punya apa-apa lagi, ia sekeluarga memutuskan untuk pulang ke Soreang Bandung.


“Kami bukan mudik, tapi pulang kampung. Pulang habis, karena di Gombong sudah tidak punya apa-apalagi.


Mudah-mudahan di Bandung nanti ada pekerjaan,” ungkapnya.


Karena tidak punya apa-apalagi setelah tidak bekerja, Dani bersama isterinya sepakat pulang ke Bandung dengan berjalan kaki.


Berbekal pakaian yang disimpan dalam tas gendong.


Masitoh tidak hanya mengendong anaknya yang bungsu Hanum (1 th 5 bulan).
Berangkat dari Gombong Minggu (2/5) sore tersebut Dani hanya membawa bekal uang Rp 120.000.


“Tapi alhamdulillah, selama di perjalanan banyak yang bantu.
Ada yang ngasih uang, ada yang ngasih makanan.


Kami hanya berjalan di siang hari, kalau malam istirahat,” ujar Masitoh.


Menurut Masitoh, mereka memilih pom bensin (SPBU) untuk istirahat malam sekaligus menumpang mandi.


“Setelah istirahat malam di pom bensin, pagi harinya melanjutkan perjalanan lagi,” katanya.
Selama 6 hari dalam perjalanan dari Gombong sampai di Ciamis Jumat  (7/5) siang tersebut memang banyak yang bantu.


“Tapi ada juga yang menyangka kami nipu-nipu. Curiga, terserahlah, ini adalah perjalanan hidup kami.
Mohon doanya kami selamat dalam perjalanan,” ujar Masitoh.
Masitoh menyebutkan mereka punya empat orang anak.


Yang sulung,  Eva (16) kini nyantri di sebuah pesantren. Sedangkan yang nomor 2, Ihsan (10) tinggal bersama neneknya di Jl Pancing Unmed Medan.


“Yang ikut jalan Manpa (3 tahun 8 bulan). Dan yang digendong ini Hanum (1 tahun 5 bulan),” paparnya.

Sumber:tribun

Posting Komentar untuk "Sekeluarga Mudik Jalan Kaki Usai Kena PHK, Gendong 2 Anak Susuri Jalan Kebumen hingga Bandung"

POPULER SEPEKAN

Ajian Tepuk bantal Bikin Wanita Pujaan Hati Bertekuk Lutut
Kisah Paidi, Mantan Pemulung yang Jadi Miliarder | Sosoknya Sangat Inspiratif!
PT KAI Luncurkan KA Baturraden Ekspress Jurusan Purwokerto-Bandung Tarifnya Lumayan Murah
Syok! Cuti Kerja Demi Gelas BTS Meal, Malah Dipakai Ayahnya Untuk wadah Cacing
Musisi Anji Manji Ditangkap Polisi
Niat dan Tata Cara Sholat Taubat Bagi Pezinah, Sebelum Terlambat !!!!
Kehidupan Masyarakat di Dataran Rendah, Dataran Tinggi, dan Daerah Pantai
Cerita Naskah Drama 6 Tokoh   “ Anak Durhaka ”
Gambar
Makalah Ojt Alfamart Sebagai Crew